Di antara Azan Dan Solat

Di antara Azan Dan Solat

Seorang bayi baru dilahirkan ke dunia, kelihatan air jernih bergenang di pelupuk mata sang bapa, dia mendukung anaknya yang masih merah itu dan kemudian mengalunkan azan di telinga bayinya, Mungkin itulah azan yang paling syahdu pernah dilantunkan di dalam hidupnya selama ini.
‘Selamat datang ke dunia, anakku..’ bisiknya perlahan..

Maka bermulalah kehidupan sang anak di dunia, jika dia di didik dan tumbuh menjadi seseorang yang mengenali Rabb nya maka beruntunglah dia dan kedua ibu ayahnya, tetapi jika dia menjadi orang yang melupai tujuan kehidupannya yang sebenar maka alangkah rugi dirinya.

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

“Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?” ( Al-An’am:32)

Alangkah singkatnya kehidupan ini, di mulai dengan di azankan oleh sang bapa ketika baru dilahirkan dan kemudian disudahi dengan solat jenazah yang nantinya dilakukan orang lain juga. Betapa tidak berdayanya seseorang manusia itu, di awal dan di akhir kehidupannya nanti masih perlu meminta bantuan orang lain. Jadi apalah yang hendak di sombongkan manusia ini ketika di dunia?

Jika seseorang manusia itu merasakan bahwa hidupnya itu akan selama-lamanya, pernahkah dia terfikir bahawa jarak waktu antara sebuah azan dan solat hanyalah beberapa minit sahaja, tidak pernah jarak waktu itu melangkaui walaupun hanya satu jam. Seperti itulah juga kehidupan manusia itu di dunia ini, hanya saja ia akan kembali diingati ketika dia dibangkitkan di Padang Mahsyar suatu hari nanti.

Allah bertanya: “Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?”

Mereka menjawab: “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari,”

Maka tanyakanlah kepada (malaikat) yang menghitung.

Allah berfirman: “Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui.” (QS. Al Mukminun: 112-114)

Hidup di dunia ini sungguh singkat, hanya sesaat saja di waktu pagi atau petang hari, akan tetapi waktu yang singkat ini sekaligus sangat menentukan tempat tinggal kita di akhirat kelak:

“Pada waktu mereka melihat hari berbangkit itu, mereka merasa seakan-akan tidak tinggal (di dunia) melainkan (sebentar saja) di waktu petang atau pagi hari.” (QS. An Nazi’at: 46)

Pernahkah kita bersungguh-sungguh memikirkannya?

Kita bersungguh-sungguh memikirkan perut kita mahu diisi dengan apa setiap hari, baju apa yang mahu kita pakai hendak pergi ke pejabat hari ini, dan kita sangat mengagumi orang yang sedari awal sudah menyiapkan simpanan untuk masa tua atau sakitnya, kita sangat mengidolakan orang yang sudah mampu membeli rumah di usia muda kerana kita merasakan bahawa orang ini sangat baik dan hebat dalam merancang usia kehidupannya.

Tetapi saat nyawa di tarik, masih bergunakah semua perancangan ini? Kenapa kita sangat bersungguh-sungguh menyiapkan segala keperluan untuk dunia tetapi tidak pernah sekali kita memikirkan secara serius tentang bekal yang perlu di bawa di hadapan Allah satu hari nanti?

قَدْ خَسِرَ ٱلَّذِينَ كَذَّبُوا۟ بِلِقَآءِ ٱللَّهِ ۖ حَتَّىٰٓ إِذَا جَآءَتْهُمُ ٱلسَّاعَةُ بَغْتَةً قَالُوا۟ يَٰحَسْرَتَنَا عَلَىٰ مَا فَرَّطْنَا فِيهَا وَهُمْ يَحْمِلُونَ أَوْزَارَهُمْ عَلَىٰ ظُهُورِهِمْ ۚ أَلَا سَآءَ مَا يَزِرُونَ

“Sungguh telah rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mereka dengan Tuhan; sehingga apabila kiamat datang kepada mereka dengan tiba-tiba, mereka berkata: “Alangkah besarnya penyesalan kami, terhadap kelalaian kami tentang kiamat itu!”, sambil mereka memikul dosa-dosa di atas belakangnya. Ingatlah, amat buruklah apa yang mereka pikul itu”
(Al-An’am:31)

Belum tibakah waktunya untuk kamu berfikir tentang hari yang pasti datang ini?

Khansa Ayyash

mahu HIDUP selamanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *