Akhirnya Kita Akan Sendiri

Akhirnya Kita Akan Sendiri

“Pertama telah kupandang makhluk yang banyak ini,
maka aku saksikanlah bahawa,
tiap-tiap mereka mempunyai kekasih dan kecintaan tempat hatinya tertambat…
sebahagian daripada kekasih itu hanya mendampingi sampai ke sakit yang membawa maut dan
sebahagian lagi hanya sampai ke tepi liang kubur.
setelah itu semuanya pulang dan meninggalkan ia terbaring seorang diri….
tak seorang pun yang turut masuk ke kubur dan menghiburkannya di dalamnya,
yang demikian tak kudapati selain dari amal soleh,
sebab itu,maka kuambil ia menjadi kekasihku,supaya kelak ia menjadi pelita di dalam kuburku,menghiburkan dan tidak meninggalkan aku seorang diri”.

(Imam Ghazali)

Bila merenungi kata-kata Imam Ghazali ni, terasa satu perasaan yang tidak dapat nak digambarkan dengan kata-kata.
Benar.suatu hari nanti kita akan sendiri
Ditinggalkan keseorangan.tak akan ada siapa pun yang sudi menemani
.
Mungkin di dunia ada orang yang paling banyak mengatakan sayang kepada kita, tetapi bila tiba waktunya nanti, dia juga akan membiarkan kita..Sendiri.
.
Mungkin beberapa hari yang pertama, si dia itu masih setia mengunjungi pusara kita, tapi lama-kelamaan si dia juga pasti akan melupakan kita.dan dia meneruskan kehidupannya seperti biasa. tanpa mengingati kita lagi.Mungkin juga dia masih akan tetap menziarahi kita, pada saat takbir hari raya bergema. Membacakan yasin dan membersihkan rumput dan lalang yang tumbuh di pusara kita.dan kemudian, berlalu pergi bersama kecintaannya yang lain..
.
Tinggallah kita di dalam itu.Entah bagaimana nasibnya tidak ada siapa yang tahu. Tidak ada siapa yang peduli. Kita lah yang akan membela diri kita sendiri. Tiada siapa yang mampu menolong kita lagi..
.
Benarlah,mengingati mati itu menghilangkan rasa nikmatnya dunia
Dan tersentuh sekali mendengar cerita Saidina Umar ini
Dia gagah,tegas dan ditakuti oleh orang kafir Quraisy malah iblis juga turut takut akan beliau, tetapi lihatnya hatinya saat mendengarkan amaran dari tuhan..
.
“Sesungguhnya azab tuhanmu pasti terjadi. Tidak ada seorangpun yang dapat menolaknya”
[At-Thur: 7-8]
.
Beliau terus jatuh tersungkur dan pengsan! Sedangkan pada waktu itu beliau hanyalah sedang berjalan-jalan, tetapi hatinya amat memahami ayat-ayat daripada Al-Quran yang didengarinya secara tidak sengaja itu. sebulan lamanya beliau terlantar di dalam rumah sehingga para sahabat berasa risau dan menyangka beliau sedang sakit teruk. sedangkan hakikatnya beliau tidak sakit apa-apa melainkan hatinya terlalu takut mengenangkan hari pembalasan yang pasti terjadi itu. itu Umar Al-Khattab.
.
Sahabat yang dijanjikan syurga, tetapi itu langsung tidak membuatkan beliau berasa selesa dan duduk bersenang-senang. Ahh..hebatnya imanmu wahai Umar!

Mati Itu Pasti

Hari itu pasti terjadi..
Hari di mana kita akan ditinggalkan sendiri
Sudah cukupkah bekal yang mahu dibawa?
Ayuhlah bermuhasabah mengingati hari itu..
Anda.Saya.Kita..tidak akan ada sesiapa yang mampu menolaknya..
Bersedialah.boleh jadi esok,lusa..mungkin juga hanya sebentar lagi..
Membina impian menjulang-julang tentang hari esok yang belum tentu ada buat kita dan melupakan hari saat nyawa bakal ditarik itu adalah satu malapetaka buat diri..
.
Kita bakal graduan first-class? Bakal pengantin? Bakal pemilik kereta mewah dan rumah besar?
Semua itu belum tentu sempat untuk kita rasai..
Cuma ada satu gelaran yang pasti menjadi milik kita..
Sudahkah kita memikirkannya wahai bakal jenazah?

Khansa Ayyash

mahu HIDUP selamanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *