Tentera Allah Yang Terdekat Itu Adalah Hatimu

Tentera Allah Yang Terdekat Itu Adalah Hatimu

Adakalanya tentera Allah itu adalah pada keteguhan hati

Seperti ibunda Musa, yang mampu melepaskan anaknya yang dia cintai walaupun tidak pasti apa di hadapannya nanti

Ibunda Musa tidak kuat, fikirannya berkecamuk, namun ketika Allah mahu memuliakannya, maka Allah membantu meneguhkan hatinya

Dan (sepeninggalannya) menjadilah hati ibu Musa kosong; sesungguhnya ia nyaris-nyaris menyatakan perihal anaknya itu dengan berterus-terang jika tidaklah Kami kuatkan hatinya (dengan perasaan sabar dan tenang tenteram), supaya tetaplah ia dari orang-orang yang percaya (akan janji Allah) (28:10)

Dan adakala tentera Allah itu adalah pada kelembutan hati.
Siapa sangka, Firaun sendiri akan menjemput bayi yang kelak akan menghancurkan kerajaannya ini,
Asiah dan Firaun tidak mungkin berlembut hati, kalau bukan kerana tadbir ilahi yang akhirnya dia membesarkan anak itu di istananya sendiri

Dan (ketika melihat kanak-kanak itu) berkatalah isteri Firaun: “(Semoga ia menjadi) cahaya mata bagiku dan bagimu; janganlah kamu membunuhnya; mudah-mudahan ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak”. Padahal mereka tidak menyedari (kesudahannya) (28:9)

Tentera Allah boleh saja datang dari pelbagai bentuk yang kita tidak sangka,
Ada waktu tentera Allah itu adalah angin yang menghancurkan kaum kuffar di Ahzab,
Ada waktu tentera itu adalah hujan yang membasahi tubuh para sahabat di Badar.

Kisah Musa as ini mengajarkan kita pelajaran yang indah
Bahwa tentera Allah yang paling hampir itu ada di dalam jiwa kita.
Di hati kita semua..

Saat Allah meneguhkannya, maka tiada apa yang bisa melemahkannya
Saat Allah memuliakannya, maka manusia itu akan menjadi luar biasa..

Sarah Ibrahim

Sarah Ibrahim ialah editor tetap tarbiyahkita.com. Beliau sangat meminati penulisan sejarah dan isu semasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *